DEMI MASA…………….

Isnin, 21 Disember 2009



Allah subhanahu wa ta’ala berfirman dalam surah al-Asr yang bermaksud:

“ Demi masa, Sesungguhnya manusia itu benar-benar dalam kerugian, kecuali orang- orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh dan nasehat menasehati supaya mentaati kebenaran dan nasehat menasehati supaya menetapi kesabaran.”

Assalamualaikum warahmatullaahi wabarokaatuh..hari ini 22 Disember 2009 bersamaan 05 Muharam 1431H, saya ingin mengulas isu yang berkaitan dengan penggunaan masa. Meski pun telah diketahui, sudah begitu ramai orang yang membicarakan tentang ‘masa’, malahan telah banyak terisi dalam pelbagai ruangan blog, media-media elektronik dan media cetak yang lain. Di kesempatan ini, saya juga ingin merebut peluang untuk berbicara tentang masa. Walau saya tahu, saya bukan orang yang selayaknya untuk membincangkan tentang hal ini. Tapi tidak menjadi kesalahan jika ia nya sebagai perkongsian dan peringatan untuk sesama kita yang bergelar hamba Allah ini.

Ramai juga dalam kalangan sahabat saya yang pernah menegur saya dengan cara sinis.
“Kamu ada masa ye Nasuha buat blog sendiri?? Saya tak ada masa untuk buat semua ini. Banyak lagi hal yang perlu saya buat” , dan macam-macam lagilah yang perlu saya terima respon daripada sahabat-sahabat yang saya kasihi. Ini jawapan daripada saya. Memang kalau nak diikutkan saya juga tiada masa untuk buat semua ini. Memang pada zahirnya, orang memandang saya tengah buang masa dengan berblog. Sedangkan, telah ramai sahabat seangkatan yang memiliki blog dan pelbagai ilmu dan manfaat dapat diperolehi dari blog mereka jika nak dibandingkan dengan blog saya yang serba dha’if ini.

Tapi, saya sedar..saya juga mempunyai tanggungjawab dalam hidup ini. Saya harap sangat agar dapat memberi manfaat kepada diri-sendiri dan orang lain dengan berkongsi sedikit sebanyak daripada hal-hal yang saya tahu, atau saya perolehi, Menyampaikan dakwah adalah wajib bagi setiap insan yang bergelar Muslim.
“Ilmu tanpa amal umpama pohon yang tidak berbuah”.

Saya akui, saya di antara orang-orang yang sering terlalai dan terleka dalam aspek pengurusan masa. Amat susah untuk menguruskan masa dengan baik. Banyak tanggungjawab yang perlu digalas dengan sebaiknya, yang menuntut kepada natijah daripada kualiti dan kuantiti yang terbaik. Allah ta’ala menganugerahkan masa 24 jam untuk setiap orang, tidak ada lebih dan kurangnya. Bergantung kepada kita sendiri untuk mengatur masa dan rutin harian kita.

Benarlah ada pepatah yang mengatakan '
Masa adalah kehidupan'. Hasan al-Basri juga mengatakan: "Wahai anak Adam, sesungguhnya kamu adalah himpunan beberapa hari, apabila berlalu pergi sebahagian hari maka sebahagian dari diri kamu juga berlalu pergi".

Perkara ini juga terkandung dalam kitabullahil ’aziz iaitu al-Qur’aanul kariim yang mengingatkan tentang dua pendirian insan yang menyesal kerana membuang waktu, dan tiada gunanya lagi sesalan.

PENDIRIAN PERTAMA:

Pada saat menjelang ajal, ketika seorang insan hampir meninggalkan dunia ini dan menuju ke alam akhirat, dan ia mengimpikan sekiranya diberikan secebis dari waktu dan ditundakan sedikit ajalnya untuk dia memperbaiki amalan buruknya dan mendapatkan kembali apa yang telah lenyap. Maka hal ini telah dirakamkan oleh Allah subhanahu wa ta’ala dalam
surah al-Munafiqun ayat 10 yang bermaksud:

Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu dilalaikan oleh (urusan) harta benda kamu dan anak-pinak kamu daripada nengingati Allah (dengan menjalankan perintah-Nya). Dan (ingatlah), sesiapa yang melakukan demikian, maka mereka itulah orang-orang yang rugi. Dan belanjakanlah (dermakanlah) sebahagian dari rezki yang Kami berikan kepada kamu sebelum seseorang dari kamu sampai ajal maut kepadanya, (kalau tidak) maka ia (pada saat itu) akan merayu dengan katanya: ”Wahai Tuhanku! Alangkah baiknya kalau Engkau lambatkan kedatangan ajal matiku - ke suatu masa yang sedikit sahaja lagi, supaya aku dapat bersedekah dan dapat pula aku menjadi daripada orang-orang yang soleh.

Jawapan bagi angan kosong ini pastinya telah tercatat dalam firman Allah subhanahu wa ta’ala dalam
surah al-Munafiqun ayat 11 yang membawa maksud:

"
Dan (ingatlah), Allah tidak sekali-kali akan melambatkan kematian seseorang (atau melambatkan kematian seseorang (atau sesuatu yang bernyawa) apabila sampai ajalnya; dan Allah Amat Mendalam Pengetahuan-Nya mengenai segala yang kamu kerjakan."


PENDIRIAN KEDUA:

Pada alam Akhirat, setiap jiwa akan diberikan ganjaran mengikut amalannya dan dibalas apa yang ia lakukan, ahli syurga akan memasuki syurga dan ahli neraka akan memasuki neraka. Ahli neraka mengimpikan ingin kembali sekali lagi kepada kehidupan yang penuh dengan tugasan. Mereka ingin memulakan semula amalan soleh. Permintaan mereka ini terlalu mustahil untuk ditunaikan. Zaman beramal telah berakhir, tiba pula zaman balasan atau yaumul hisab.

Allah ta’ala berfirman dalam
surah al-Fathir ayat 36 dan 37 yang bermaksud:

Dan orang-orang yang kafir, bagi mereka neraka Jahannam; mereka tidak dijatuhkan hukuman bunuh supaya mereka mati (dan terlepas dari seksa), dan tidak pula diringankan azab neraka itu dari mereka; dan demikianlah Kami membalas tiap-tiap orang yang melampau kufurnya. Dan mereka menjerit-jerit di dalam neraka itu (sambil merayu): “Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan mengerjakan amal-amal yang soleh, yang lain dari apa yang pernah kami kerjakan. (lalu Allah menempelak mereka): “Bukankah Kami telah melanjutkan umur kamu dan memberikan masa yang cukup untuk berfikir dan beringat padanya oleh sesiapa yang suka berfikir dan beringat? Dan kamu pula telah didatangi oleh Rasul (Kami) yang memberi amaran, oleh itu, rasalah (azab seksa), kerana orang-orang yang zalim tidak akan beroleh sesiapa pun yang dapat memberikan pertolongan.


Mereka kematian hujah dengan soalan yang membuntukan akal mereka dan dengan ini mereka tidak menemui jawapan lagi. Allah subhaanahu wa ta’ala tidak akan menerima sebarang alasan keuzuran setelah Allah memberikan setiap insan yang mukallaf peluang yang mencukupi untuk melaksanakan amalah yang telah diperintahkan.

Sama-samalah kita renungkan. Adakah kita tergolong daripada golongan yang beruntung atau golongan yang rugi?? Sama-sama kita muhasabah diri dan menghargai setiap saat yang Allah anugerahkan. Selagi Islam bergalas di bahu, selagi iman dan taqwa menjadi penyelamat, selagi nadi belum berhenti denyutannya. Sekian saja daripada saya buat renungan bersama ini. Terima kasih kerana meluangkan waktu untuk sama-sama beroleh manfaat.

[Dipetik dari buku
Nilai & Pengurusan Waktu dalam Hidup Muslim: Medium Pengislahan Diri oleh Dr. Yusuf al-Qaradhawi, hlm.35-38]








33 Pasangan Kahwin Serentak


PENGANTIN bergambar beramai-ramai sempena mahlis pernikahan
berama-ramai Peringkat negeri Johor 2009 di Masjid Sultan Abu Bakar
pada 20 Disember 2009 bersamaan 03 Muharam 1431H.


Sempena sambutan Maal Hijrah 1431, 33 pasangan pengantin baru selamat melangsungkan perkahwinan secara beramai-ramai dalam satu majlis perkahwinan istimewa yang diadakan di Masjid Abu Bakar, Johor Bahru pada 20 Disember 2009.

Majlis perkahwinan yang dianjurkan kali kedua itu juga unik kerana turut membabitkan 13 pasangan Orang Asli selain pengantin dari luar negeri Johor serta saudara baru yang memeluk Islam.

Pengarah Jabatan Agama Johor (Jaj), A Rahman Jaffar, berkata kepelbagaian latar belakang pengantin itu sebenarnya memberi peluang dan ruang kepada pihaknya untuk melebar dan meluaskan jaringan dakwah selain penerapan syiar Islam kepada masyarakat bukan saja di negeri ini, malah juga di negeri lain.

“Justeru, program ini juga dilihat secara langsung menyahut seruan 1Malaysia seperti yang diperkenalkan Perdana Menteri, Datuk Seri Najib Razak sekali gus ia diharap menyemarakkan lagi institusi dalam hubungan kekeluargaan,” katanya ketika ditemui selepas majlis itu.

Majlis Pernikahan Beramai-ramai Peringkat Negeri Johor 2009 di Kompleks Islam Johor bertemakan ‘Hijrah Insaniah’ itu yang dihadiri kira-kira 1,000 tetamu. Ia dianjurkan Jaj dengan kerjasama Majlis Agama Islam Johor (Maij) dan Majlis Tindakan Pelancongan Negeri Johor.

A Rahman berkata, setiap pasangan hanya dikenakan bayaran minimum RM500 dan perbelanjaan keseluruhan mencecah RM20,000 termasuk kos jurunikah, pakaian pengantin, andaman, rakaman video, fotografi, pe-lamin dan jamuan.

“Sambutan baik apatah lagi tujuan majlis ini diadakan untuk membantu urusan pernikahan serta mengurangkan beban berkahwin dengan menyediakan kos yang minimum kerana kita sedia maklum ada di kalangan kita berdepan dengan ketidakseimbangan ekonomi dan kos sara hidup tinggi, ” katanya.

Pasangan pengantin Orang Asli, Mohammad Iman Majid, 22, dan Nur Ai-syah Abdullah,19, bersyukur kerana dapat menjadi antara pasangan pengantin yang diijabkabulkan menerusi program berkenaan selain dapat meringankan beban mereka.

Mohammad Iman berkata, beliau gembira kerana hasrat untuk memperisterikan Nur Aisyah termakbul apatah lagi kehidupan mereka sebagai nelayan tidak memudahkan untuk membuat urusan perkahwinan disebabkan faktor kewangan yang tidak menentu.

“Saya menganggap rezeki bergelar pengantin baru berkat memeluk Islam kira-kira dua tahun lalu manakala isteri pula bergelar saudara baru sejak lima tahun lalu, sekali gus melengkapkan impian kami untuk hidup bersama sehingga ke akhir hayat.

“Justeru, saya bercadang untuk membawa isteri mengelilingi lautan yang menjadi sumber rezeki kami menangkap ikan sebagai hadiah untuk bulan madu perkahwinan kami,” katanya yang berasal dari Kampung Bakar Batu di Permas Jaya di sini.

Salam Ma'al Hijrah 1431H

Sabtu, 19 Disember 2009


Assalamualaikum warahmatullaahi wabarokaatuh..Alhamdulillah setinggi-tinggi kesyukuran dipanjatkan kerana dengan izin-Nya dapat lagi untuk saya menghidupkan ruangan blog ini setelah hampir sebulan saya menyepi. Hari ini 19 Disember 2009 bersamaan dengan 2 Muharam 1431H. Salam ma’al hijrah buat seluruh umat Islam. Moga kita semua sentiasa di bawah lindungan rahmat-Nya.

Apabila menyebut tentang hijrah atau tahun baru Islam, lazimnya kita tidak akan lari dari menyebut atau menyingkap kembali lembaran sirah Nabi Muhammad s.a.w bersama-sama sahabat muhajirin, berhijrah dari Kota Makkah ke Kota Madinah. Peristiwa hijrah ini merupakan lambang penyatuan umat di dunia demi agama Islam yang tercinta. Selain itu, bahang sambutan ma’al hijrah dihangatkan lagi dengan menyebut tentang membetulkan niat, memperbaiki sikap dan amalan, memperbaharui azam, mengeratkan hubungan persaudaraan dan perpaduan, dan seumpamanya. Ayuh kita mengenang kembali hadis nabi saw.

Malahan, setiap tahun dapat dilihat sambutannya di Malaysia, pelbagai tema atau slogan silih berganti bagi menghidupkan penghayatan terhadap rentetan peristiwa hijrah junjungan besar kita baginda s.a.w bersama para sahabatnya. Di samping itu, aktiviti-aktiviti ilmiah seperti ceramah, kuliah, konsert nasyid telah diadakan bagi mengajak umat Islam khususnya dan amnya kepada seluruh rakyat bagi bersama-sama menyelami, merenungi dan menghayati hikmah di sebalik peristiwa hijrah agar dapat dijadikan pedoman hidup.

Daripada Amirul Mukminin Abu Hafs Umar bin al-Khattab r.a, kata beliau, “ Saya mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda:

" Hanyasanya (sah atau sempurna) segala amalan dengan niat. Hanyasanya untuk setiap orang apa yang dia niatkan. Oleh itu sesiapa berhijrah kepada Allah dan Rasul-Nya, maka hijrahnya adalah kepada Allah dan Rasul-Nya. Sesiapa berhijrah kerana dunia yang akan diperolehinya atau perempuan yang akan dikahwininya, maka hijrahnya adalah tujuan dia berhijrah tersebut."

(Riwayat al-Bukhori dan Muslim)

Hadis tersebut menjelaskan betapa pentingnya niat. Segala amalan yang hendak dilakukan mestilah didahului dengan niat. Selain itu, niat juga berkait rapat dengan kewajiban hijrah. Hal ini telah dirakamkan oleh Allah S.W.T dalam Kitab al-Qur’an dalam surah an-Nisa’ ayat 100, sebagaimana firman-Nya yang bermaksud:

"Barangsiapa berhijrah di jalan Allah, niscaya mereka mendapati di muka bumi ini tempat hijrah yang luas dan rezki yang banyak. Barangsiapa keluar dari rumahnya dengan maksud berhijrah kepada Allah dan Rasul-Nya, kemudian kematian menimpanya (sebelum sampai ke tempat yang dituju), maka sungguh telah tetap pahalanya di sisi Allah. Dan adalah Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang."


Sempena tahun baru 1431H ini, sama-samalah kita membetulkan niat kita kembali. Ingatlah asal-usul kita, tujuan kita wujud di atas dunia pinjaman ini, tanggungjawab dan peranan yang sedang digalas. Marilah perbaharui azam dan tekad kita untuk berhijrah dari sikap negatif kepada positif, dari kejahilan kepada keilmuan, dan dari kebatilan kepada kebenaran.

Kalau bukan kita, siapa lagi? Kalau bukan sekarang, bila lagi? Kalau bukan disini, di mana lagi? Renung-renungkanlah. Firman Allah S.W.T yang bermaksud:

"Sesungguhnya Allah, hanya pada sisi-Nya sajalah pengetahuan tentang Hari Kiamat; dan Dia-lah Yang menurunkan hujan, dan mengetahui apa yang ada dalam rahim. Dan tiada seorangpun yang dapat mengetahui (dengan pasti) apa yang akan diusahakannya besok. Dan tiada seorangpun yang dapat mengetahui di bumi mana dia akan mati. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal."


( Surah Luqman ayat 34)

Berubahlah sebelum terlambat, jangan sampai Maut hadir menjemput baru kita nak bertaubat. Mati tak mengira usia. Firman Allah S.W.T yang bermaksud:

"Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Kami akan menguji kamu dengan keburukan dan kebaikan sebagai cobaan (yang sebenar-benarnya). Dan hanya kepada Kamilah kamu dikembalikan."
(Surah al-Anbiya’ ayat 35)

Marilah kita sama-sama berhijrah. Sama-sama berhijrah dan berjihad di jalan Allah dalam menegakkan dan mempertahankan agama Islam yang tercinta. Tautkanlah dan satukanlah hati-hati kita dalam meneruskan perjuangan Rasulullah S.A.W serta mengembalikan kegemilangan Islam.

"Dan orang-orang yang berhijrah di jalan Allah, kemudian mereka di bunuh atau mati, benar-benar Allah akan memberikan kepada mereka rezki yang baik (syurga). Dan sesungguhnya Allah adalah sebaik-baik pemberi rezki."
(surah al-Haj ayat 58)


Begitu juga dalam surah al-Anfaal ayat 72 Allah Ta’ala berfirman yang bermaksud:

“Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan berhijrah serta berjihad dengan harta dan jiwanya pada jalan Allah dan orang-orang yang memberikan tempat kediaman dan pertoIongan (kepada orang-orang muhajirin), mereka itu satu sama lain ‘lindung-melindungi’. Dan (terhadap) orang-orang yang beriman, tetapi belum berhijrah, maka tidak ada kewajiban sedikitpun atasmu melindungi mereka, sebelum mereka berhijrah. (Akan tetapi) jika mereka meminta pertolongan kepadamu dalam (urusan pembelaan) agama, maka kamu wajib memberikan pertolongan kecuali terhadap kaum yang telah ada perjanjian antara kamu dengan mereka. Dan Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan.”

‘Lindung-melindungi’ bermaksud orang Muhajirin dan Orang Ansar nenjalinkan ikatan persaudaraan yang sangat teguh untuk membentuk masyarakat yang baik. Demikianlah keteguhan dan keakraban mereka itu sehingga pada permulaan Islam mereka waris-mewarisi seakan-akan mereka bersaudara kandung.

Duhai Mahasiswa Islam..bangkitlah!!

Rabu, 18 November 2009



Assalamualaikum warahmatullaahi wabarokaatuh..Hari ini 19 November 2009 bersamaan dengan 02 Zulhijjah 1430H pada jam 12.43am, saya mulakan kisah saya ini dengan lafaz yang mulia بسم الله الرحمن الرحيم (dengan nama Allah Yang Pemurah lagi Maha Penyayang)... Setinggi-tinggi kesyukuran dipanjatkan kepada Allah Subhaanallah Ta'ala kerana dengan limpah rahmat-Nya dapat lagi bagi saya untuk berukhuwwah bersama para sahabat di ruangan 'Cinta Teragung' ini.

Setelah sekian lama saya hanya mampu untuk copy & paste dari koleksi simpanan saya. Insya Allah pada hari ini saya cuba untuk berceloteh atau berkongsi serba sedikit cerita sepanjang saya berada di bumi mu'allim ini bersama gambar-gambar yang sempat diedit dari simpanan saya. Semalam, pada 18 November 2009 jam 2.30pm saya dan sahabat seangkatan dengan saya telah berjaya mengakhiri peperiksaan akhir semester bagi sesi 2009/2010 dengan madah terakhir kami seperti yang tercatat dalam jadual prperiksaan iaitu Pembelajaran dan Perkembangan Pelajar . Madah ini merupakan salah satu subjek Universiti yang wajib diambil di UPSI bagi sesi ini kerana ia banyak membekalkan tip-tip atau kaedah pengajaran dan pembelajaran yang berkesan yang perlu dititikberatkan oleh setiap bakal guru. Subjek ini sebagai persediaan awal dan memupuk minat para mahasiswa/wi untuk menjadi seorang pendidik yang berkualiti suatu masa kelak.

Alhamdulillah kami dapat menghadapinya dengan penuh ketenangan. Hanya pada-Mu Ya Allah, tempat kami bergantung harap dan kami bertawakkal kepada-Mu setelah apa yang telah kami usahakan selama ini. Allah telah mempermudahkan segala urusan kami..Alhamdulillah..Harapan saya, moga kita semua membetulkan niat kita dalam mencari redho Allah..Berada di bumi mu'allim bukan hanya semata-sama belajar disini selama empat tahun untuk menjadi guru di sekolah kelak. Sebaiknya kita pergunakan masa yang ada ini dengan membetulkan niat kita. Niat menuntut ilmu semata-mata mencari redho Allah, mendekatkan diri kepada Allah, dan seterusnya dimanfaatkan ilmu dengan jalan dihendaki-Nya serta menyebarkan kepada orang lain.

Mahasiswa Islam sepatutnya bukan hanya disibukkan dengan assignment, project, atau final exam malah perlu diperluaskan skop ini supaya melahirkan insan yang benar-benar berkualiti dari segi intelek,rohani, emosi dan jasmani. Keseimbangan keempat-empat elemen ini perlu diambil kira untuk melayakkannya digelar sebagai seorang mahasiswa yang sebenar. Gunakanlah masa berada di alam ini dengan sebaiknya. Libatkanlah diri dengan aktiviti-aktiviti berpersatuan atau program-program outdoor bagi mentarbiah diri serta dapat membentuk sahsiah diri yang benar-benar berkualiti. Melatih diri sebelum melangkah ke alam yang lebih mencabar iaitu keembali ke alam persekolahan dengan status yang baru, bukan lagi sebagai pelajar sekolah, bukan juga mahasiswa univerviti sebaliknya status seorang pendidik.

Ayuhlah..duhai sahabat seperjuangan. Marilah kita perbaiki tasawwur kita sebelum ini yang menganggap bahawa menuntut ilmu ini hanyalah memenuhi aqal kita dengan maklumat-maklumat, bila tiba akhir tahun / sesi / semester kita kosongkan segala maklumat tadi di kertas-kertas jawapan. Hakikatnya, kita dituntut untuk mempersiapkan diri sebagai individu yang berthaqafah memahami tuntutan kehidupan dan menterjemahkan dalam kehidupan harian. Di samping itu, kita perlu mengetahui aspek akhlak adalah lebih penting daripada aspek akademik. Kita perlu mementingkan jujur, amanah , menepati janji, lemah lembut dan segala akhlak islami. Selain itu, kesempurnaan dalam perlaksanaan ibadah terutamanya solat berjemaah, mentaati ibu bapa , memilih sahabat handai yang terbaik, aspek kebersihan dalaman diri e.g jauhi hasad dengki, riak , dan sebagainya. Hiasilah diri dengan taqwa, ikhlas, dan rasa tawaduk dalam menuntut ilmu.

Perjuangan kita masih belum berakhir, perjalanan kita masih terlalu jauh untuk diredahi, penuh beronak-duri, ujian dan cabaran yang bertimpa-bertimpa bukan bertujuan untuk menghukum kita, tetapi sebenarnya Allah ingin melatih kita untuk menjadi lebih kuat pada masa akan datang. Ingatlah akan janji Allah. Bersabarlah..Sesungguhnya Allah bersama dengan orang-orang yang sabar. Hadapilah segalanya dengan jalan penyelesaian yang penuh berhikmah. Berpegang teguhlah dengan panduan al-Qur'an dan as-sunnah. Luangkanlah masa bersama Allah..Letakkanlah pergantungan kita hanya kepada Allah..


"Duhai mahasiswa Islam..bangkitlah dari lenamu yang panjang, jangan kita terpedaya dengan kenikmatan duniawi yang hanya sementara ini."

"Dalam kita melangkah, terkadang diuji dgn ujian yang terasa berat hingga kita terduduk dan menangis..peritnya terasa..Tapi ketahuilah dan renungilah kembali dalam diri kerana mungkin airmata tika itu hadir kerana DIA mahu kita jahit kembali sejadah iman yg kian terkoyak lantaran ada langkah2 yg tersasar dr keikhlasan."
"Bila hati berjuang kerana Allah, kejayaan dianggap hanya satu mimpi indah, Andai ditakdirkan rebah, hati tetap redho kerana Allah S.W.T."







Kerinduan mula berputik..

Isnin, 2 November 2009
KELUARGAKU..AKU SAYANG KALIAN

Assalamualaikum w.b.t..alhamdulillah dengan izin-Nya dapat lagi aku memasuki ruang blog ini. Hari ini 2/11/09 adalah hari pertama aku Final Exam bagi Semester 1 sesi 2009/2010 bermakna dah tiga semester aku berada di bumi muallim ini. Serasa baru semalam keluarga menghantarku untuk mendaftarkan diri disini.

Pada saat sahabat-sahabat sedang sibuk mengulangkaji pelajaran..kerinduanku kepada keluarga mula menggamit ingatan terhadap mereka. Harapan mereka begitu tinggi untuk melihatku menggenggam segulung ijazah kelak dan menjadi pendidik yang bertauliah dan dapat memberi manfaat kepada keluarga,agama,masyarakat dan negara..Alangkah beratnya tanggungjawab dan amanah yang sedangku galas ini..dan aku yakin..sahabat-sahabat pun memikul tanggungjawab yang sama.

Hampir 3 bulan aku membina blog Cinta Teragung ini, dengan harapan dapat berkongsi ilmu, pendapat dan masalah bersama sahabat-sahabat sekalian sekaligus dapat mengukuhkan ukhuwwah sesama kita. Tidak Kenal Maka Tak Cinta kan?? Ok..saya Nasuha Binti Ibrahim, anak ke-7 daripada 7 orang adik-beradik. Asal Kota Bharu Kelantan. Nak kenal keluarga saya?? Ok jom tengok gambar2 kat bawah ni..



Haa..yg 8 org bdk ni..perajurit2 sy..hohoho..(x t'masuk wanita kat sblh kanan yg duduk tu..kakak sy yg plg pmurah..klu time xde duit..mmg slalu mntk kat dia..he2..nasibla dpt adik camni)


hah..5 beradik ni..mmg tggl serumah dgn sy..asal sy blk kg.je..mmg muka diorg dl yg sy kna ngadap..he2..


Ni plk..gmbr time raye tahun lps..ada 2 org lagi kakak sy yg xde kat sini..pi mn ntah..


Hah..yg duk atas pelamin tu..raja sehari..bagai epal dibelah 2 x??diorg ni 'org istimewa'..suka tengok ms diorg akad nikah..unik..lain drp yg lain..Subhanaallah..kak ipar org Skudai,Johor..mmg jauh p'jlnn ke sana tp best..yang ayu bertudung labuh kat tepi pengantin pompuan tu..haa..yang tu la bondaku yg tercinta..




Berakhirlah sudah serba sedikit tentang keluargaku..hu2..Oh..ye..mesti sahabat2 tertanya2..ke mana perginya ayah saya? ayah sy tlh kembali ke pangkuan-Nya ms umur sy 7 tahun..kerana strok n darah tinggi..Al-Fatihah utk ayahandaku..moga dirinya ditempatkan bersama-sama org yg b'iman dan para solihin..aamiin..bersyukurla bg sahabat2 yg masih memiliki ayah..hargailah mereka seadanya..


SEKIAN SAHAJA CORETAN DARIPADA SAYA UTK TATAPAN KALIAN..

















Salam Imtihan..

Ahad, 1 November 2009





















Firman Allah S.W.T yang bermaksud:

"Wahai orang-orang yang beriman! Bersabarlah kamu (menghadapi segala kesukaran dalam mengerjakan perkara-perkara yang berkebajikan), dan kuatkanlah kesabaran kamu lebih daripada kesabaran musuh di medan perjuangan), dan bersedialah (dengan kekuatan pertahanan di daerah- daerah sempadan) serta bertaqwalah kamu kepada Allah supaya, kamu berjaya (mencapai kemenangan)."

-Surah Al-Imran ayat 200


...."Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan jalan sabar dan mengerjakan sembahyang; dan sesungguhnya sembahyang itu amatlah berat kecuali kepada orang-orang yang khusyuk"

-Surah Al-Baqarah ayat 45


Insan yang Bernama Sahabat..

Rabu, 28 Oktober 2009





Memori Terindah semasa lawatan ke UIAM,UKM,UPM..ms tu sy br form 4..




Barisan Saf kepimpinan Persatuan Pendidikan Islam



Menjana Generasi Intelektual Beriman




Kenangan semasa menyertai PPIM



Teman, Kiranya Waktu Sekejap Itu Menjadi Kenangan Untuk Kita Ingati
Sepanjang Zaman, Ingatlah Aku Selagi Kau Mampu. Jika Pula Masa Mendatang
Memisahkan Keakraban yang Telah Bertahun Terbina, Ukirlah Secebis Tentang
Aku Di Hatimu, Agar Nanti Kita Bersua Kau Masih Mengingati Siapa Diriku…



" Sesuci Titis Qatrunnada,


Buat Gadis Seindah Penghulu Syurga,


Yg Maharnya Iman dan Taqwa,


Lalu Dihias Harum Tulusnya Cinta.





Buatmu Puteri,



Kudoakan Untaian Mutiara Solehah



Moga Dirimu Sentiasa Terpelihara Di Bawah Naungan Kasih-Nya.. "





Ketika kau terasa lemah,



Jadikan Allah tempat meluah rasa.



Ketika kau terasa goyah,



Kau perlu kuat kerana kau pembawa agama.



Ketika kau rebah,



Kau harus tabah kerana kau mujahidah muda!














































































Demi Masa..


Al-waqtu Kassaif (masa umpama pedang)

Ambillah waktu untuk berfikir,
itu adalah sumber kekuatan.
Ambillah waktu untuk berdoa,
itu adalah sumber ketenangan.
Ambillah waktu untuk berehat,
itu adalah sumber kesegaran,
Ambillah waktu untuk menyintai dan dicintai,
itu adalah hak yang istimewa yang dianugerahkan oleh Allah.
Ambillah waktu untuk bersahabat,
itu adalah jalan menuju kebahagiaan.
Ambilllah waktu untuk tertawa,
itu adalah muzik yang akan menggetarkan hati.
Ambillah waktu untuk memberi,
itu adalah makna kehidupan hakiki.
Ambillah waktu untuk bekerja,
itu adalah nilai keberhasilan.
Ambillah waktu untuk beramal,
itu adalah kunci menuju kejayaan.

Taare Zameen Par

Isnin, 5 Oktober 2009



Dyslexia???


Assalamualaikum...Alhamdulillah..kerana dengan limpah rahmat-Nya..memberi ruang waktu untuk saya berceloteh dan berkongsi cerita bersama sahabat seperjuangan. Inilah sebenarnya salah satu hikmah saya dipilih untuk berada di UPSI ini. Menimba ilmu disini bersama teman-teman seangkatan memberi 1001 makna kepada diri saya.


Tanpa melengahkan masa, hari ini saya ingin berkongsi dengan kalian tentang tajuk yang telah tercatat ini. Semasa kuliah kami petang tadi (jam2-4pm-05/10/09), pensyarah kami telah menayangkan sebuah filem yang bertajuk Taare Zameen Par iaitu sebuah filem dari Bollywood. Filem ini mengisahkan tentang seorang kanak-kanak lelaki yang mengalami masalah yang agak aneh dan jarang dialami oleh kanak-kanak atau orang-orang normal yang lain. Kanak-kanak ini dikenali sebagai Ishaan yang mengalami kesukaran dalam pembelajarannya. Penyakit ini dikenali juga sebagai Dyslexia. Apabila diminta oleh gurunya supaya membaca, mengira atau menulis. Dia tidak mampu untuk melaksanakannya. Huruf-huruf atau kalimah-kalimah yang tercatat di bukunya dilihat seolah-olah timbul dan menari-nari. Apabila diceritakan hal ini kepada gurunya, dia diketawakan oleh rakan-rakan sekelas dan sering dimarahi gurunya.


Sehinggalah pada suatu hari, Ishaan mengalami tekanan perasaan yang terlalu ketara. Dia telah dicopkan oleh guru-guru dan rakan-rakannya sebagai bodoh, malas, degil dan sebagainya. Pada suatu hari, seorang guru yang baru telah berpindah ke sekolah tersebut dan bakal memberi sinar baru dalam hidupnya. Guru ini menyelami, mengkaji dan berusaha sedaya-upaya memikirkan kaedah yang sesuai untuk membantu menyelesaikan masalah Ishaan. Akhirnya, Ishaan dapat mengatasi masalah ini dengan bantuan guru kesayangannya ini dan telah mendapat tempat pertama dalam pertandingan lukisan di sekolahnya. Guru ini berjaya membuktikan kebolehan Ishaan kepada semua orang termasuk kedua-dua ibu bapanya, guru-guru dan rakan-rakan di sekolah.


Pengajarannya:

Inilah ciri-ciri yang perlu dimiliki oleh setiap bakal pendidik atau sudah bergelar sebagai guru. Kita perlu mengkaji dan menyelidik setiap permasalahan pelajar dan bukan hanya menuding jari atau menyalahkan satu pihak sahaja. Beratkan tanggungjawab cikgu??kalau tak nak tanggung risiko, baik tak payah jadi cikgu.


Sedikit Info yang nak dikongsi:


DEFINISI DISLEKSIA:

* Perkataan disleksia merupakan gabungan dua perkataan Greek, iaitu 'dys' yang bermaksud kesukaran dan 'lexia' membawa maksud perkataan.

* Maka, jika diterjemahkan secara terus perkataan itu membawa maksud kesulitan dengan perkataan bertulis.

* Perkatan dyslexia ini mula diperkenalkan oleh Profesor Berlin (pakar ophatalmotologsit).

* Dyslexia boleh dibahagikan kepada tiga: disparaxia (masalah koordinasi motor-mata-tangan), diskalkulia (masalah matematik), disgrafia (masalah bahasa).

CIRI-CIRI PELAJAR DISLEKSIA:

* Bahasa dan pertuturan - kesukaran fonologikal dalam proses pertuturan (salah sebut, mencampuradukkan perkataan dan lemah sintaksis).

* Urutan (sequencing) - Kesukaran visual dan auditori (sukar untuk memadan, mengasing, sukar memakai pakaian dan sebagainya)

* Kemahiran motor - Masalah dalam mengkoordinasi motor kasar dan halus (sukar menggunting, memegang pensel, menangkap bola, dan sebagainya)

Rancanglah....

Sabtu, 3 Oktober 2009

Merancang Kerja

Rancang dengan apa yang ada di tangan
Bukan yang kita angan-angankan
Kita membina cita dan harapan
Bukan mimpi dan igauan

Perancangan perlu diperhati
Agar tertib rapi dan teliti
Matlamat dan caranya selari
Masa pun harus diambil kira

Puncak mana yang mahu didaki
Lurah mana yang mahu dituruni
Semuanya telah pun terbukti
Pasti rancangan akan berjaya

Tenaga dan kemampuan diperhitungkan
Berjuanglah dalam satu barisan
Umpama batu teratur menjulang ke awan
Itulah tunggak dalam merancang


~NowSeeHeart~
http://liriknasyid.com

Halaqoh Cinta

Ahad, 27 September 2009

Hati itu fitrahnya suci nan bersih,
Kan hitam ternoda lantaran dosa,
Kikislah aibnya agar kembali jernih,
Pertahankan kesuciannya dalam
HALAQOH CINTA,

Aku menyahut kalamMU YA ALLAH,
“Dan berilah mereka pelajaran & katakanlah
Kepada mereka perkataan yang berbekas
Pada jiwa mereka”
(An-Nisa’:63)

Moga halaqoh ini menusuk jiwa,
Memandu islah diri sentiasa..

HALAQOH beerti bulatan. Sesetengahnya memanggilnya usrah yang beerti keluarga. Kalimah usrah lebih berkesan dan menusuk jiwa kerana pendengarnya akan merasai suatu keakraban yang mendalam malah kadang-kadang terasa lebih akrab daripada hubungan keluarga. Ia merupakan suatu ikatan hati-hati individu Muslim yang beriman kepada ALLAH dan berusaha Bantu-membantu antara satu sama lain semata-mata untuk mendalami ajaran Agama Islam.

HALAQOH sebagaimana telah ditunjukkan oleh Rasulullah S.A.W. di rumah Arqam bin Abi al-Arqam berfungsi sebagai tulang belakang gerakan dakwah baginda S.AW. dalam menyebarkan wahyu atau ajaran ALLAH.

Baginda berjaya membentuk halaqohnya dan telah mendidik hati para pengikutnya menjadi manusia yang taat kepada ALLAH dalam kehidupan seharian. Berhubung secara langsung dengan ajaran al-Qur’an, beriltizam dengan akhlak al-Qur’an, berQudwahkan Utusan Allah dalam hidup seharian, berfikiran dan bertindak selari dengan petunjuk Allah, bermulazamah dengan al-Qur’an dan as-Sunnah Junjungan Besar Nabi S.A.W, ikhlas dalam setiap amalan yang dilaksanakan & sebagainya. Inilah mata rantai perjuangan Rasulullah S.A.W. hingga akhir zaman.

Dipetik dari novel Tautan Hati

Alangkah indahnya hidup dalam halaqoh,
dibajai dengan ilmu dan tarbiyah,
menitipkan 1001 hikmah,
buat insan-insan mendambakan kasih Allah,
Bangkitlah dari mimpi yang indah,
Bisa membuai hati-hati yang lemah,
Agar menjauhi agama Allah.
Eratkan ikatan Ukhuwwah Fillah,
Jika hati berjuang kerana Allah,
Kejayaan dianggap satu mimpi indah,
Andai ditakdir rebah,
Hati tetap redho kerana Allah..
Subhanallah..

Andai Ini Ramadhan Terakhir...

Isnin, 14 September 2009
Duhai insan, hisablah akan nasib diri
Duhai qalbu,sedarkah kau akan gerak hati
Duhai aqal,terbayangkah engkau akan apa yang bakal terjadi
Andai ini merupakan Ramadhan yang terakhir kali
Buatmu sekujur jasad yang bakal dibawa pergi
Tatkala usia ternoktah di penghujung kehidupan duniawi
Pabila tiba saat yang dijanji Ilahi
Kematian...adalah sesuatu yang pasti
Andai kau tahu ini Ramadhan terakhir
Tentu siangnya engkau sibuk berzikir
Biarpun anak tekak kering kehausan air
Tentu kau tak akan jemu melagukan syair
Rindu mendayu-dayu..
merayu...kepada-NYA Tuhan yang satu
Andai kau tahu ini Ramadhan terakhir
Tentu solatmu kau kerjakan di awal waktu
Solat yang dikerjai...sungguh khusyuk lagi tawadhu'
Tubuh, minda, dan qalbu...bersatu menghambakan diri
Mengadap Rabbul Jalil... menangisi kecurangan janji
"innasolati wanusuki wamahyaya wamamati lillahirabbil 'alamin"
[sesungguhnya solatku, ibadahku, hidupku, dan
matiku kuserahkan hanya kepada Allah Tuhan seru sekelian alam]
Andai kau tahu ini Ramadhan terakhir
Tidak akan kau persiakan walau sesaat yang berlalu
Setiap masa tak akan dipersia begitu saja
Di setiap kesempatan jua masa yang terluang
Alunan Al-Quran bakal kau dendang...
bakal kau syairkan
Andai kau tahu ini Ramadhan terakhir
Tentu malammu engkau penuhkan
dengan Bertarawih...berqiamullail...
mengadu...merintih...
Mendamba belas kasih
Sesungguhnya aku tidak layak untuk ke syurga-MU
tapi...aku juga tidak sanggup untuk ke neraka-MU"
Oleh itu Ya Ilahi...
Kasihanilah daku hamba-MU yang hina ini.....
Lindungilah aku daripada perkara terkutuk dan keji..
Terimalah taubat hamba-MU ini..
ANDAI KAU TAHU INI RAMADHAN TERAKHIR………

Jalinan Mahabbah..

Selasa, 1 September 2009

أعوذ بالله من الشيطان الرجيم
بسم الله الرحمن الرحيم
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته


Alhamdulillah..syukurku panjatkan kepada Allah S.W.T dengan segunung kurniaan rahmat-Nya, memberiku kesempatan untukku membina blogku sendiri. Kuharapkan moga blog ini akan memberi manfaat kepada semua orang. Firman Allah S.W.T dalam surah al-Asr yang bermaksud :

"Demi Masa. Sesungguhnya manusia berada dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan serta saling menasihati untuk kebenaran dan saling menasihati untuk kesabaran."

Ayuhlah..sahut perintah Allah S.W.T ini. Saling berpesan ke arah kebaikan dan kesabaran. Moga kita semua memperoleh manfaat dan memperbaiki segala kelemahan untuk menyuburkan kembali tarbiyyah islam. Aku ini hanya insan yang lemah..yang mempunyai terlalu banyak kekurangan..amat dahagakan pimpinan daripada para sahabat yang budiman..tuntunlah tanganku ini agar dapatku berjalan seiring dengan kalian dalam usaha menegakkan syiar ISLAM yang suci ini. Sama-sama kita renungkan bait-bait kalam di bawah...

"Muda itu adalah satu juzuk dari umur, tetapi ia mempunyai nilai yang amat berharga, jika dilihat pada usia yang mengandungi daya yang tinggi, keazaman yang memberangsangkan dan ia berada di antara dua peringkat lemah: Lemah kerana terlalu kecil dan Lemah kerana terlalu tua"

Daripada Mu'az Bin Jabal: Sesunguhnya Nabi s.a.w bersabda:

"Tidak berganjak kaki seorang hamba pada hari Qiamat sehinggalah ditanya 4 perkara:Tentang umurnya : bagaimana ia menghabiskannya?, tentang hartanya: dari manakah ia mendapatkannya? dan bagaimanakah ia membelanjakannya?, dan tentang ilmunya: apakah ia beramal dengannya?"

(Diriwayatkan oleh al-Bazzar dan al-Tabbrani dengan sanad yang sahih lafaz dari beliau)

Jadi, pada kesempatan waktu yang ada ini..akanku cuba memanfaatkan peluang ini iaitu nikmat masa lapang, masa sihat, masa muda ini untuk sama-sama turun padang meneruskan perjuangan dakwah junjungan besar kita Rasulullah S.A.W.. Moga ditetapkan hati ini di atas agama-Nya..dan dipermudahkan segala urusan..aamiin..


UntukMU SAHABAT

Sahabat...
Andai dibiarkan sebotol dakwat ditumpahkan
untuk menulis kebaikanmu kepadaku
Sudah pasti ianya tidak mencukupi
Hatta seluas lautan...
Kerana engkau begitu istimewa buatku...
Tika aku diselaputi kabus tebal
Enkaulah matahari yang memancar
Menghakis kabus menerangi diriku
Moga kuntum cinta ini akan mekar berbunga
Di pentas dunia juga bersemi di sana

Sahabat...
Saat engkau sedih aku menangis
Saat engkau gundah mendorong aku resah
Tika engkau gembira aku ketawa...
Menyulam senyum dan tangis
Menceritakan bait – bait suka dan duka.

Ingatlah sahabat,
adakalanya Allah turunkan hujan,ribut dah petir,
Tercari – cari ke manakah matahari bersembunyi
Rupa – rupanya Al – Khaliq menghadiahkan kita pelangi.
Begitulah jua dengan mehnah yang kita terima
Di sebalik semua yang terjadi merupakan hikmah
Untuk merapatkan ukhuwwah kita dalam menuju mardhotillah.
Sahabat...
Ingatlah aku sebagai saudaramu
Yang tidak akan sekali – kali meninggalkanmu
Biar dalam khabar mendusta mengutus bencana,
Biar angin petaka membisik bahaya...
Tetapi ukhuwwah kita tetap teguh
Seteguhnya binaan Taj Mahal dan simpulan tali yang dipintal utuh
Acapkali aku berdoa di sujud terakhir solatku
Agar aku dikurniakan ramai sahabat yang solehah sepertimu
Untuk menguatkan jejakku ke arah agama yang syumul ini
Sering aku meminta kepada rabbul izzah
Untuk terus berdamping denganmu
Yang sentiasa rindukan sentuhan iman dan belaian kasihNya
Agar aku tidak menjadi nakhoda yang karam dalam pelayaran
Di lautan yang penuh cabaran.

Sahabat...
Engkau selalu membisikkan qasidah kasih irama penuh keramat kepadaku
Tentang kebesaran Ilahi yang menciptakan aku dan engkau
Serta segenap pelusuk alam yang permai ini
Gejolak yang membuncah memenuhi dada ini…
Bersama rindu yang mendalam terhadap pencipta...
Tarbiah yang aku terima daripadamu hamba yang berlumur dosa dan kealpaan…
Yang selalu berharap dapat bersua dengan-Mu…Wahai Rabbul`alamiin
Sahabat...
Andai berlian itu indah kerana kilauannya,
Bulan itu indah kerana sinarnya
Pantai itu indah kerana hempasan ombak
Maka persahabatan kita indah kerana ingatan dalam doanya
Mukmin itu ibarat binaan batu bata yang berdiri teguh
Yang saling melengkapi antara satu sama lain
Aku dan engkau juga begitu
Saling melengkapi kekurangan untuk mencapai kesempurnaan.
Ingatlah Tautan ukhwah mampu berhadapan dengan sejuta kesulitan
Yang mampu memberi suntikan semangat perjuangan
Semoga cahaya cinta ibadah tersirna dalam qalbumu.

Sahabat...
Kadang – kadang aku tersungkur di lembah kegelapan
Kau memberi secebis keinsafan kepadaku
Bahawa ketenangan jiwa terletak pada kuatnya iman
Keteduhan perasaan kita berada dalam sifat qanaah
Alirkan hala warna serta kilauan budi
Yang cukup meyakinkan hati kehidupan maknawi
Terima kasih wahai mujahidah harapan agama
Keranamu kakiku terpaku teguh pada landasan Islam
Dan pertolongan Ilahi yang selalu memberikan aku sinar cahayaNya.
Berkatilah sahabatku ini Ya Allah, rahmatilah dia serta keluarganya..
Agar kami ditempatkan di taman Syurga yang kekal abadi...
...Amin...

Zikrullah

Photobucket

Jom Berhibur