Antara Garam dan Gula

Sabtu, 18 September 2010

Garam???

ATAU

Gula ????
  
Assalamualaikum warahmatullaahi wabarokaatuh..alhamdulillah, setinggi-tinggi kesyukuran dipanjatkan kepada Allah s.w.t, selawat dan salam ke atas junjungan mulia Nabi Muhammad serta ahli keluarganya dan juga para sahabatnya. Tepat jam 6.00 pagi tadi, saya dan teman-teman seangkatan telah selamat tiba di Pekan Tanjung Malim, Perak Darul Ridzuan dengan rasa penuh kesyukuran di atas lindungan rahmat-Nya . Selepas menempuhi perjalanan dari Kelantan ke Tanjung Malim yang memakan masa hampir 9 jam lamanya tanpa sebarang kesulitan.

Waktu yang sedikit terluang ini, saya cuba memerah minda saya untuk mencerna dan mengolah beberapa isi penting untuk digabungkan bersama sebagai santapan minda bersama sahabat-sahabat yang dikasihi. Walau bukanlah hasil tulisan saya ini adalah yang terbaik, namun saya cuba untuk memasukkan teladan yang terbaik untuk dikongsi bersama manfaatnya. Saya akui dalam usia yang baru setahun jagung ini, masih belum mampu untuk bergerak seiring dengan para penulis sudah lama bergiat aktif dalam dunia penulisan.

'Antara Garam dan Gula' manakah yang lebih baik? tiba-tiba tercetus di minda saya untuk berbincang persoalan ini apabila pagi tadi ketika membancuh air Teh, saya tertukar antara gula dan garam. Ceritanya begini, perut yang mula berkerongcong ini meronta-ronta untuk diisi. Mata ini melilau-lilau mencari letaknya gula di dapur. Akhirnya terjumpa bekas bertudung kuning. Saya mendapati dalam bekas tersebut ada gula. Memang pada mulanya agak ragu, ni garam ke gula? tak terfikir pula untuk mencuba terlebih dahulu. Dengan selambanya saya memasukkan gula tu ke dalam mug saya. Selepas itu saya mulamemasukkan biskut ke dalam air tersebut. Berkerut kening saya serta-merta, "aik, apa pasal biskut ni rasa masin?" hati ini masih tak puas hati, dihirupnya sedikit air itu.."huh, aku termasuk garam rupanya, bukannya gula."

Hahaha..dengan spontannya tergelak seorang diri..itu tak termasuk diketawakan sahabat-sahabat serumah saya lagi apabila saya buka kisah tak masuk akal ni..Sehinggakan ada salah seorang sahabat perli saya :"ai..macam mana nak kahwin ni, gula dan garam pun tak reti nak beza?" Tersenyum kambing sahaja yang mampu terukir saat itu..Tapi sempat lagi membela diri.."ala..garam tu kasar..saya ingatkan gula kasar..sebijik macam gula."

Ada sesuatu yang dapat saya kaitkan dari kisah lucu saya ini, usah kita cuba membezakan antara gula dan garam. Masing-masing mempunyai peranannya yang tersendiri. Jika terlebih menggunakan gula, kemungkinan besar akan mendatangkan penyakit diabetis atau kencing manis dan penggunaan garam yang berlebihan juga boleh membawa kepada darah tinggi. Bergantung kepada kita bagaimana untuk mengguna dan memanfaatkannya dengan cara yang betul.

Teringat pula bait-bait kata hikmah yang masih tersimpan dalam telefon bimbit saya yang mengisahkan tentang Sehelai Rumput :

Pada suatu hari, seorang murid bertanya kepada gurunya ketika gurunya bercerita tentang KASIH-SAYANG, "Cikgu, bagaimana kita nak pilih seseorang yang terbaik sebagai orang yang paling kita sayang? Bagaimana nak kekalkan kasih-sayang tersebut?"

Maka guru itu menjawab:"Ok, kamu ikut apa yang saya suruh. Kamu pergi ke padang, kamu berjalan di atas rumput sambil memandang rumput di hadapan kamu. Plih yang PALING CANTIK tanpa menoleh ke belakang lagi, dan petik rumput yang paling cantik itu dan bawa ke kelas".

Apabila pelajar tersebut kembali ke kelasnya, didapati tiada sehelai rumput pun di tangannya. Guru tersebut bertanya, "Kenapa tiada rumput yang dipilih?" Maka, pelajar itu menjawab: "Tadi, semasa saya berjalan..saya mencari rumput yang PALING CANTIK, memang ada banyak yang cantik, tapi cikgu kata pilih yang PALING CANTIK. Maka saya pun terus berjalan ke depan sambil mencari yang PALING CANTIK tanpa menoleh ke belakang lagi. Tapi, apabila sampai di penghujung padang, saya tak jumpa pun yang PALING CANTIK itu jadi tiadalah rumput yang boleh saya petik sebab cikgu kata saya tak boleh menoleh ke belakang lagi."

Akhirnya, guru tersebut menjawab :" Ya, itulah jawapannya. Maknanya apabila kita telah berjumpa dengan seseorang yang kita sayang, janganlah kita mencari yang lebih baik daripada itu. Kita patut hargai orang yang berada di depan mata kita sebaik-baiknya. Jangan kita menoleh ke belakang lagi kerana yang berlaku tetap sudah berlaku. Semoga yang berlaku tidak berulang lagi.

Dan ingatlah, orang yang paling kita sayang itulah yang paling cantik dan paling baik walaupun jika nak diikutkan banyak lagi yang cantik dan baik seperti rumput tadi."

Pengajarannya: Hargailah sesuatu yang telah dimiliki jangan sampai terlalu mencari sesuatu yang belum pasti menjadi milik kita..Adakalanya, apa yang kita anggap baik itu sebenarnya tidak baik bagi kita dan sesuatu yang dianngap tidak baik itu sebenarnya baik untuk kita..Sesungguhnya ALLAH Maha Mengetahui.

Allah s.w.t berfirman dalam surah al-Baqarah ayat 216 yang bermaksud :

"Diwajibkan atas kamu berperang, padahal berperang itu adalah sesuatu yang kamu benci. Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui. "


0 comments:

Catat Ulasan

Zikrullah

Photobucket

Jom Berhibur