Insan yang Bernama Sahabat..

Rabu, 28 Oktober 2009





Memori Terindah semasa lawatan ke UIAM,UKM,UPM..ms tu sy br form 4..




Barisan Saf kepimpinan Persatuan Pendidikan Islam



Menjana Generasi Intelektual Beriman




Kenangan semasa menyertai PPIM



Teman, Kiranya Waktu Sekejap Itu Menjadi Kenangan Untuk Kita Ingati
Sepanjang Zaman, Ingatlah Aku Selagi Kau Mampu. Jika Pula Masa Mendatang
Memisahkan Keakraban yang Telah Bertahun Terbina, Ukirlah Secebis Tentang
Aku Di Hatimu, Agar Nanti Kita Bersua Kau Masih Mengingati Siapa Diriku…



" Sesuci Titis Qatrunnada,


Buat Gadis Seindah Penghulu Syurga,


Yg Maharnya Iman dan Taqwa,


Lalu Dihias Harum Tulusnya Cinta.





Buatmu Puteri,



Kudoakan Untaian Mutiara Solehah



Moga Dirimu Sentiasa Terpelihara Di Bawah Naungan Kasih-Nya.. "





Ketika kau terasa lemah,



Jadikan Allah tempat meluah rasa.



Ketika kau terasa goyah,



Kau perlu kuat kerana kau pembawa agama.



Ketika kau rebah,



Kau harus tabah kerana kau mujahidah muda!














































































Demi Masa..


Al-waqtu Kassaif (masa umpama pedang)

Ambillah waktu untuk berfikir,
itu adalah sumber kekuatan.
Ambillah waktu untuk berdoa,
itu adalah sumber ketenangan.
Ambillah waktu untuk berehat,
itu adalah sumber kesegaran,
Ambillah waktu untuk menyintai dan dicintai,
itu adalah hak yang istimewa yang dianugerahkan oleh Allah.
Ambillah waktu untuk bersahabat,
itu adalah jalan menuju kebahagiaan.
Ambilllah waktu untuk tertawa,
itu adalah muzik yang akan menggetarkan hati.
Ambillah waktu untuk memberi,
itu adalah makna kehidupan hakiki.
Ambillah waktu untuk bekerja,
itu adalah nilai keberhasilan.
Ambillah waktu untuk beramal,
itu adalah kunci menuju kejayaan.

Taare Zameen Par

Isnin, 5 Oktober 2009



Dyslexia???


Assalamualaikum...Alhamdulillah..kerana dengan limpah rahmat-Nya..memberi ruang waktu untuk saya berceloteh dan berkongsi cerita bersama sahabat seperjuangan. Inilah sebenarnya salah satu hikmah saya dipilih untuk berada di UPSI ini. Menimba ilmu disini bersama teman-teman seangkatan memberi 1001 makna kepada diri saya.


Tanpa melengahkan masa, hari ini saya ingin berkongsi dengan kalian tentang tajuk yang telah tercatat ini. Semasa kuliah kami petang tadi (jam2-4pm-05/10/09), pensyarah kami telah menayangkan sebuah filem yang bertajuk Taare Zameen Par iaitu sebuah filem dari Bollywood. Filem ini mengisahkan tentang seorang kanak-kanak lelaki yang mengalami masalah yang agak aneh dan jarang dialami oleh kanak-kanak atau orang-orang normal yang lain. Kanak-kanak ini dikenali sebagai Ishaan yang mengalami kesukaran dalam pembelajarannya. Penyakit ini dikenali juga sebagai Dyslexia. Apabila diminta oleh gurunya supaya membaca, mengira atau menulis. Dia tidak mampu untuk melaksanakannya. Huruf-huruf atau kalimah-kalimah yang tercatat di bukunya dilihat seolah-olah timbul dan menari-nari. Apabila diceritakan hal ini kepada gurunya, dia diketawakan oleh rakan-rakan sekelas dan sering dimarahi gurunya.


Sehinggalah pada suatu hari, Ishaan mengalami tekanan perasaan yang terlalu ketara. Dia telah dicopkan oleh guru-guru dan rakan-rakannya sebagai bodoh, malas, degil dan sebagainya. Pada suatu hari, seorang guru yang baru telah berpindah ke sekolah tersebut dan bakal memberi sinar baru dalam hidupnya. Guru ini menyelami, mengkaji dan berusaha sedaya-upaya memikirkan kaedah yang sesuai untuk membantu menyelesaikan masalah Ishaan. Akhirnya, Ishaan dapat mengatasi masalah ini dengan bantuan guru kesayangannya ini dan telah mendapat tempat pertama dalam pertandingan lukisan di sekolahnya. Guru ini berjaya membuktikan kebolehan Ishaan kepada semua orang termasuk kedua-dua ibu bapanya, guru-guru dan rakan-rakan di sekolah.


Pengajarannya:

Inilah ciri-ciri yang perlu dimiliki oleh setiap bakal pendidik atau sudah bergelar sebagai guru. Kita perlu mengkaji dan menyelidik setiap permasalahan pelajar dan bukan hanya menuding jari atau menyalahkan satu pihak sahaja. Beratkan tanggungjawab cikgu??kalau tak nak tanggung risiko, baik tak payah jadi cikgu.


Sedikit Info yang nak dikongsi:


DEFINISI DISLEKSIA:

* Perkataan disleksia merupakan gabungan dua perkataan Greek, iaitu 'dys' yang bermaksud kesukaran dan 'lexia' membawa maksud perkataan.

* Maka, jika diterjemahkan secara terus perkataan itu membawa maksud kesulitan dengan perkataan bertulis.

* Perkatan dyslexia ini mula diperkenalkan oleh Profesor Berlin (pakar ophatalmotologsit).

* Dyslexia boleh dibahagikan kepada tiga: disparaxia (masalah koordinasi motor-mata-tangan), diskalkulia (masalah matematik), disgrafia (masalah bahasa).

CIRI-CIRI PELAJAR DISLEKSIA:

* Bahasa dan pertuturan - kesukaran fonologikal dalam proses pertuturan (salah sebut, mencampuradukkan perkataan dan lemah sintaksis).

* Urutan (sequencing) - Kesukaran visual dan auditori (sukar untuk memadan, mengasing, sukar memakai pakaian dan sebagainya)

* Kemahiran motor - Masalah dalam mengkoordinasi motor kasar dan halus (sukar menggunting, memegang pensel, menangkap bola, dan sebagainya)

Rancanglah....

Sabtu, 3 Oktober 2009

Merancang Kerja

Rancang dengan apa yang ada di tangan
Bukan yang kita angan-angankan
Kita membina cita dan harapan
Bukan mimpi dan igauan

Perancangan perlu diperhati
Agar tertib rapi dan teliti
Matlamat dan caranya selari
Masa pun harus diambil kira

Puncak mana yang mahu didaki
Lurah mana yang mahu dituruni
Semuanya telah pun terbukti
Pasti rancangan akan berjaya

Tenaga dan kemampuan diperhitungkan
Berjuanglah dalam satu barisan
Umpama batu teratur menjulang ke awan
Itulah tunggak dalam merancang


~NowSeeHeart~
http://liriknasyid.com

Zikrullah

Photobucket

Jom Berhibur