Jom pakat2 pi mengundi

Rabu, 27 Januari 2010

Assalamualaikum warahmatullaahi wabarokaatuh..Jom ramai2 pakat pi mengundi..Keputusan terletak di hujung jari anda..kerana anda adalah MAHASISWA PENDIDIK PENCETUS TRANSFORMASI..



PILIHAN RAYA KAMPUS.
TARIKH : 28 JANUARI 2010
MASA :8.00 PAGI-5.30 PETANG
TEMPAT: KAMPUS UPSI & KOLEJ KEDIAMAN UPSI
PEMILIHAN CALON MAJLIS PERWAKILAN PELAJAR UPSI.



Ayuh kita mengimbau kembali kisah Nabi Musa a.s dan juga Yusuf a.s yang terdapat di dalam al-Qur'an.
Tatkala dua orang anak perempuan Nabi Shuaib menemukan Musa dengan bapa mereka berdua, salah seorangnya berkata kepada ayahanda mereka dengan ungkapan yang diabadikan di dalam al-Qur'an:

"Salah seorang di antara perempuan yang berdua itu berkata: 'Wahai ayah (Shuaib), ambillah dia (Musa) bekerja, Sesungguhnya sebaik-baik orang yang ayah ambil bekerja ialah orang yang Qawiyy, lagi Ameen."

(Surah al-Qasas 28:26)


Menurut Hasrizal Abdul Jamil (2010), penjelasan tentang kriteria Musa yang menjadikan beliau sebagai manusia yang paling berkelayakan untuk diupah bekerja diungkapkan sebagai qawiyy dan ameen. Pembahagian kualiti Musa kepada dua dimensi qawiyy dan ameen sangat berguna dalam memahamkan kepada kita apakah yang Allah s.w.t kehendaki daripada seorang hamba berkaitan dengan kelayakan dirinya.


Kesimpulannya, buatlah pemilihan yang tepat sesuai dengan kemampuan dan juga kelayakannya. Kita mengaku kita beragama Islam..kita mengaku kita sayang Allah dan Rasul..tetapi mengapa kita tidak berusaha menyokong orang-orang yang berjuang bermati-matian untuk kembalikan kegemilangan ISLAM? tegakkan syiar ISLAM?Sanggupkah kita membiarkan amanah Allah ini jatuh ke tangan orang yang salah dan tidak sepatutnya?? Maka..tepuk dada..tanyalah iman..!! Anda mampu mengubahnya..kerna anda adalah Mahasiswa Pendidik Pencetus Transformasi!! Takbir, ALLAAHU AKBAR!!!

Keadaan Lapar Rasulullah SAW.

Sabtu, 9 Januari 2010


Assalamualaikum warahmatullaahi wabarokaatuh..Allamdulillah..setinggi-tinggi kesyukuran dipanjatkan kerana dengan izin-Nya memberi ruang waktu kepada saya untuk terus berada di ruangan blog ini. Moga kita semua berada di bawah lindungan Rahmat-Nya. aamiin..Hari ini hari Sabtu bertarikh 09 Januari 2010 bersamaan 23 Muharram 1431 H..Alangkah pantasnya masa berlalu meninggalkan kita. Pejam celik, pejam celik dan 23 hari berada dalam tahun baru hijrah dan 9 hari dalam tahun masihi..bermakna sudah 2 minggu saya berada disini, bersama sahabat-sahabat seperjuangan di bumi mu'allim ini untuk semester yang ke-4..Rutin harian saya mula dipenuhi dengan jadual kuliah, Assignment, hafazan al-Qur'an (masih dalam surah al-Baqarah), aktiviti-aktiviti luar kuliah dan sebagainya..

Fuh..PTPTN belum masuk lagi..biasiswa pun tak dapat..tak de rezeki lagi nampaknya..duit tengah 'ciput', nak makan apa ni? tak kan makan maggi tiap-tiap hari? makanan-makanan kat sini dahla mahal-mahal..cekik darah betul ar diorang ni..tak tau ke aku ni student lagi? lainlah kalau mak bapak aku orang kaya..laparnyaaa..nak makan apa ni? U lain dah masuk, kat sini je belum masuk lagi..nak mintak dengan family kat kampung tak sampai hati, nak pinjam dengan kawan, kawan pun senasib! fuh..gawat-gawat..”

Macam-macam rungutan kedengaran tatkala masalah atau ujian Allah menimpa diri. Terkadang dalam luar sedar, kita seolah-seolah menyalahkan takdir. Mudah melatah tatkala ujian menimpa diri..marah..amuk..rungutan..jiwa kacau..Maka di luar sedar juga, ada lagi makhluk lain yang berpesta, bergelak-ketawa, meraikan kemenangan mereka kerana berjaya menghasut hati-hati manusia agar jauh dari Rahmat Allah. Malah saya sendiri pun, tidak dapat lari dari situasi sedemikian. Astaghfirullaahal ’aziim..moga kita semua memohon keampunan daripada Allah subhaanahu wa ta’ala.

Hari ini saya nak berkongsi satu kisah yang sangat menarik bertajuk ‘ Keadaan Lapar Rasulullh SAW ’..saya ambil artikel ini dari blog seorang sahabat yang tidak diketahui namanya. Apa-apa pun moga Allah memberkati dan merahmati usahanya dalam menyebarkan dan berkongsi kisah ini bersama sahabat-sahabat yang turut menyintai keperibadian Qudwah hasanah, Rasulullah SAW..Moga kita sama-sama beroleh manfaat.

Muslim dan Tirmidzi telah meriwayatkan dari An-Nu'man bin Basyir ra. dia berkata: Bukankah kamu sekarang mewah dari makan dan minum, apa saja yang kamu mahu kamu mendapatkannya? Aku pernah melihat Nabi kamu, Muhammad Saw hanya mendapat kurma yang buruk saja untuk mengisi perutnya!

Dalam riwayat Muslim pula dari An-Nu'man bin Basyir ra. katanya, bahwa pada suatu ketika Umar ra. menyebut apa yang dinikmati manusia sekarang dari dunia! Maka dia berkata, aku pernah melihat Rasulullah Saw seharian menanggung lapar, karena tidak ada makanan, kemudian tidak ada yang didapatinya pula selain dari kurma yang buruk saja untuk mengisi perutnya.

Suatu riwayat yang diberitakan oleh Abu Nu'aim, Khatib, Ibnu Asakir dan Ibnun-Najjar dari Abu Hurairah ra. dia berkata: Aku pernah datang kepada Rasulullah Saw ketika dia sedang bersembahyang duduk, maka aku pun bertanya kepadanya: Ya Rasulullah Saw! Mengapa aku melihatmu bersembahyang duduk, apakah engkau sakit? jawab beliau: Aku lapar, wahai Abu Hurairah! Mendengar jawaban beliau itu, aku terus menangis sedih melihatkan keadaan beliau itu. Beliau merasa kasihan melihat aku menangis, lalu berkata: Wahai Abu Hurairah! jangan menangis, karena beratnya penghisaban nanti di hari kiamat tidak akan menimpa orang yang hidupnya lapar di dunia jika dia menjaga dirinya di kehidupan dunia.

(Kanzul Ummal 4:41)

Ahmad meriwayatkan dari Aisyah r.ha. dia berkata: Sekali peristiwa keluarga Abu Bakar ra. (ayahnya) mengirim (sup) kaki kambing kepada kami malam hari, lalu aku tidak makan, tetapi Nabi Saw memakannya - ataupun katanya, beliau yang tidak makan, tetapi Aisyah r.ha makan, lalu Aisyah ra. berkata kepada orang yang berbicara dengannya: Ini karena tidak punya lampu. Dalam riwayat Thabarani dengan tambahan ini: Lalu orang bertanya: Hai Ummul Mukminin! Apakah ketika itu ada lampu? Jawab Aisyah r.ha: Jika kami ada minyak ketika itu, tentu kami utamakan untuk dimakan.
(At-Targhib Wat-Tarhib 5:155; Kanzul Ummal 5:155)

Abu Ya'la memberitakan pula dari Abu Hurairah ra. katanya: Ada kalanya sampai berbulan-bulan berlalu, namun di rumah-rumah Rasulullah Saw tidak ada satu hari pun yang berlampu, dan dapurnya pun tidak berasap. Jika ada minyak dipakainya untuk dijadikan makanan.

(At-Targhib Wat-Tarhib 5:154; Majma'uz Zawatid 10:325)

Bukhari dan Muslim meriwayatkan pula dari Urwah dari Aisyah r.ha. dia berkata: Demi Allah, hai anak saudaraku (Urwah anak Asma, saudara perempuan Aisyah), kami senantiasa memandang kepada anak bulan, bulan demi bulan, padahal di rumah-rumah Rasulullah Saw tidak pernah berasap. Berkata Urwah ra: Wahai makcikku, jadi apalah makanan kamu? Jawab Aisyah r.ha: Kurma dan air sahaja, melainkan jika ada tetangga-tetangga Rasulullah Saw dari kaum Ansar yang membawakan buat kami makanan. Dan memanglah kadang-kadang mereka membawakan kami susu, maka kami minum susu itu sebagai makanan.

(At-Targhib Wat-Tarhib 5:155)

Ibnu Jarir meriwayatkan dari Aisyah r.ha. katanya: sering kali kami tinggal sampai empat puluh hari, sedang di rumah kami tidak pernah punya lampu atau dapur kami berasap. Maka orang yang mendengar bertanya: Jadi apa makanan kamu untuk hidup? Jawab Aisyah r.ha: Kurma dan air sahaja, itu pun jika dapat.

(Kanzul Ummal 4:38 )

Tarmidzi memberitakan dari Masruq, katanya: Aku pernah datang menziarahi Aisyah r.ha. lalu dia minta dibawakan untukku makanan, kemudian dia mengeluh: Aku mengenangkan masa lamaku dahulu. Aku tidak pernah kenyang dan bila aku ingin menangis, aku menangis sepuas-puasnya! Tanya Masruq: Mengapa begitu, wahai Ummul Mukminin?! Aisyah r.ha menjawab: Aku teringat keadaan di mana Rasulullah Saw telah meninggalkan dunia ini! Demi Allah, tidak pernah beliau kenyang dari roti, atau daging dua kali sehari.

(At-Targhib Wat-Tarhib 5:148 )

Dalam riwayat Ibnu Jarir lagi tersebut: Tidak pernah Rasulullah Saw kenyang dari roti gandum tiga hari berturut-turut sejak beliau datang di Madinah sehingga beliau meninggal dunia. Dalam lain-lain riwayat: Tidak pernah kenyang keluarga Rasulullah Saw dari roti syair dua hari berturut-turut sehingga beliau wafat. Dalam riwayat yang lain lagi: Rasulullah Saw telah meninggal dunia, dan beliau tidak pernah kenyang dari korma dan air.
(Kanzul Ummal 4:38 )

Dalam riwayat lain yang dikeluarkan oleh Baihaqi telah berkata Aisyah ra.: Rasulullah Saw tidak pernah kenyang tiga hari berturut-turut, dan sebenarnya jika kita mau kita bisa kenyang, akan tetapi beliau selalu mengutamakan orang lain yang lapar dari dirinya sendiri.

(At-Targhib Wat-Tarhib 5:149)

Ibnu Abid-Dunia memberitakan dari Al-Hasan ra. secara mursal, katanya: Rasulullah Saw selalu membantu orang dengan tangannya sendiri, beliau menampal bajunya pun dengan tangannya sendiri, dan tidak pernah makan siang dan malam secara teratur selama tiga hari berturut-turut, sehinggalah beliau kembali ke Rahmatullah. Bukhari meriwayatkan dari Anas ra. katanya: Tidak pernah Rasulullah Saw makan di atas piring, tidak pernah memakan roti yang halus hingga beliau meninggal dunia. Dalam riwayat lain: Tidak pernah melihat daging yang sedang dipanggang (maksudnya tidak pernah puas makan daging panggang).

(At-Targhib Wat-Tarhib 5:153)

Tarmidzi memberitakan dari Ibnu Abbas ra. katanya: Rasulullah Saw sering tidur malam demi malam sedang keluarganya berbalik-balik di atas tempat tidur karena kelaparan, karena tidak makan malam. Dan makanan mereka biasanya dari roti syair yang kasar. Bukhari pula meriwayatkan dari Abu Hurairah ra. katanya: Pernah Rasulullah Saw mendatangi suatu kaum yang sedang makan daging bakar, mereka mengajak baginda makan sama, tetapi baginda menolak dan tidak makan. Dan Abu Hurairah ra. berkata: Rasulullah Saw meninggal dunia, dan beliau belum pernah kenyang dari roti syair yang kasar keras itu.

(At-Targhib Wat-Tarhib 5:148 dan 151)

Pernah Fathimah binti Rasulullah Saw datang kepada Nabi Saw membawa sepotong roti syair yang kasar untuk dimakannya. Maka ujar beliau kepada Fathimah r.ha: Inilah makanan pertama yang dimakan ayahmu sejak tiga hari yang lalu! Dalam riwayat Thabarani ada tambahan ini, yaitu: Maka Rasulullah Saw pun bertanya kepada Fathimah r.ha: Apa itu yang engkau bawa, wahai Fathimah?! Fathimah r.ha menjawab: Aku membakar roti tadi, dan rasanya tidak termakan roti itu, sehingga aku bawakan untukmu satu potong darinya agar engkau memakannya dahulu!

(Majma'uz Zawa'id 10:312)

Ibnu Majah dan Baihaqi meriwayatkan pula dari Abu Hurairah ra. katanya: Sekali peristiwa ada orang yang membawa makanan panas kepada Rasulullah Saw maka beliau pun memakannya. Selesai makan, beliau mengucapkan: Alhamdulillah! Inilah makanan panas yang pertama memasuki perutku sejak beberapa hari yang lalu.

(At-Targhib Wat-Tarhib 5:149)

Bukhari meriwayatkan dari Sahel bin Sa'ad ra. dia berkata: Tidak pernah Rasulullah Saw melihat roti yang halus dari sejak beliau dibangkitkan menjadi Utusan Allah hingga beliau meninggal dunia. Ada orang bertanya: Apakah tidak ada pada zaman Nabi Saw ayak yang dapat mengayak tepung? Jawabnya: Rasulullah Saw tidak pernah melihat ayak tepung dari sejak beliau diutus menjadi Rasul sehinggalah beliau wafat. Tanya orang itu lagi: Jadi, bagaimana kamu memakan roti syair yang tidak diayak terlebih dahulu? Jawabnya: Mula-mula kami menumbuk gandum itu, kemudian kami meniupnya sehingga keluar kulit-kulitnya, dan yang mana tinggal itulah yang kami campurkan dengan air, lalu kami mengulinya.

(At-Targhib Wat-Tarhib 5:153)

Tirmidzi memberitakan daiipada Abu Talhah ra. katanya: Sekali peristiwa kami datang mengadukan kelaparan kepada Rasulullah Saw lalu kami mengangkat kain kami, di mana padanya terikat batu demi batu pada perut kami. Maka Rasulullah Saw pun mengangkat kainnya, lalu kami lihat pada perutnya terikat dua batu demi dua batu.

(At-Targhib Wat-Tarhib 5:156)

Ibnu Abid Dunia memberitakan dari Ibnu Bujair ra. dan dia ini dari para sahabat Nabi Saw, Ibnu Bujair berkata: Pernah Nabi Saw merasa terlalu lapar pada suatu hari, lalu beliau mengambil batu dan diikatkannya pada perutnya. Kemudian beliau bersabda: Betapa banyak orang yang memilih makanan yang halus-halus di dunia ini kelak dia akan menjadi lapar dan telanjang di hari kiamat! Dan betapa banyak lagi orang yang memuliakan dirinya di sini, kelak dia akan dihinakan di akhirat. Dan betapa banyak orang yang menghinakan dirinya di sini, kelak dia akan dimuliakan di akhirat.'Bukhari dan Ibnu Abid Dunia meriwayatkan dari Aisyah r.ha. dia berkata: Bala yang pertama-tama sekali berlaku kepada ummat ini sesudah kepergian Nabi Saw ialah kekenyangan perut! Sebab apabila sesuatu kaum kenyang perutnya, gemuk badannya, lalu akan lemahlah hatinya dan akan merajalelalah syahwatnya!

(At-Targhib Wat-Tarhib 3:420)

Subhanallah..alangkah mulianya akhlak Rasululllah SAW.. dan alangkah kerdilnya kita sebagai umatnya..moga sama-sama kita bermuhasabah diri..Sekian sahaja coretan daripada saya.
















Zikrullah

Photobucket

Jom Berhibur