Halaqoh Cinta

Ahad, 27 September 2009

Hati itu fitrahnya suci nan bersih,
Kan hitam ternoda lantaran dosa,
Kikislah aibnya agar kembali jernih,
Pertahankan kesuciannya dalam
HALAQOH CINTA,

Aku menyahut kalamMU YA ALLAH,
“Dan berilah mereka pelajaran & katakanlah
Kepada mereka perkataan yang berbekas
Pada jiwa mereka”
(An-Nisa’:63)

Moga halaqoh ini menusuk jiwa,
Memandu islah diri sentiasa..

HALAQOH beerti bulatan. Sesetengahnya memanggilnya usrah yang beerti keluarga. Kalimah usrah lebih berkesan dan menusuk jiwa kerana pendengarnya akan merasai suatu keakraban yang mendalam malah kadang-kadang terasa lebih akrab daripada hubungan keluarga. Ia merupakan suatu ikatan hati-hati individu Muslim yang beriman kepada ALLAH dan berusaha Bantu-membantu antara satu sama lain semata-mata untuk mendalami ajaran Agama Islam.

HALAQOH sebagaimana telah ditunjukkan oleh Rasulullah S.A.W. di rumah Arqam bin Abi al-Arqam berfungsi sebagai tulang belakang gerakan dakwah baginda S.AW. dalam menyebarkan wahyu atau ajaran ALLAH.

Baginda berjaya membentuk halaqohnya dan telah mendidik hati para pengikutnya menjadi manusia yang taat kepada ALLAH dalam kehidupan seharian. Berhubung secara langsung dengan ajaran al-Qur’an, beriltizam dengan akhlak al-Qur’an, berQudwahkan Utusan Allah dalam hidup seharian, berfikiran dan bertindak selari dengan petunjuk Allah, bermulazamah dengan al-Qur’an dan as-Sunnah Junjungan Besar Nabi S.A.W, ikhlas dalam setiap amalan yang dilaksanakan & sebagainya. Inilah mata rantai perjuangan Rasulullah S.A.W. hingga akhir zaman.

Dipetik dari novel Tautan Hati

Alangkah indahnya hidup dalam halaqoh,
dibajai dengan ilmu dan tarbiyah,
menitipkan 1001 hikmah,
buat insan-insan mendambakan kasih Allah,
Bangkitlah dari mimpi yang indah,
Bisa membuai hati-hati yang lemah,
Agar menjauhi agama Allah.
Eratkan ikatan Ukhuwwah Fillah,
Jika hati berjuang kerana Allah,
Kejayaan dianggap satu mimpi indah,
Andai ditakdir rebah,
Hati tetap redho kerana Allah..
Subhanallah..

Andai Ini Ramadhan Terakhir...

Isnin, 14 September 2009
Duhai insan, hisablah akan nasib diri
Duhai qalbu,sedarkah kau akan gerak hati
Duhai aqal,terbayangkah engkau akan apa yang bakal terjadi
Andai ini merupakan Ramadhan yang terakhir kali
Buatmu sekujur jasad yang bakal dibawa pergi
Tatkala usia ternoktah di penghujung kehidupan duniawi
Pabila tiba saat yang dijanji Ilahi
Kematian...adalah sesuatu yang pasti
Andai kau tahu ini Ramadhan terakhir
Tentu siangnya engkau sibuk berzikir
Biarpun anak tekak kering kehausan air
Tentu kau tak akan jemu melagukan syair
Rindu mendayu-dayu..
merayu...kepada-NYA Tuhan yang satu
Andai kau tahu ini Ramadhan terakhir
Tentu solatmu kau kerjakan di awal waktu
Solat yang dikerjai...sungguh khusyuk lagi tawadhu'
Tubuh, minda, dan qalbu...bersatu menghambakan diri
Mengadap Rabbul Jalil... menangisi kecurangan janji
"innasolati wanusuki wamahyaya wamamati lillahirabbil 'alamin"
[sesungguhnya solatku, ibadahku, hidupku, dan
matiku kuserahkan hanya kepada Allah Tuhan seru sekelian alam]
Andai kau tahu ini Ramadhan terakhir
Tidak akan kau persiakan walau sesaat yang berlalu
Setiap masa tak akan dipersia begitu saja
Di setiap kesempatan jua masa yang terluang
Alunan Al-Quran bakal kau dendang...
bakal kau syairkan
Andai kau tahu ini Ramadhan terakhir
Tentu malammu engkau penuhkan
dengan Bertarawih...berqiamullail...
mengadu...merintih...
Mendamba belas kasih
Sesungguhnya aku tidak layak untuk ke syurga-MU
tapi...aku juga tidak sanggup untuk ke neraka-MU"
Oleh itu Ya Ilahi...
Kasihanilah daku hamba-MU yang hina ini.....
Lindungilah aku daripada perkara terkutuk dan keji..
Terimalah taubat hamba-MU ini..
ANDAI KAU TAHU INI RAMADHAN TERAKHIR………

Jalinan Mahabbah..

Selasa, 1 September 2009

أعوذ بالله من الشيطان الرجيم
بسم الله الرحمن الرحيم
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته


Alhamdulillah..syukurku panjatkan kepada Allah S.W.T dengan segunung kurniaan rahmat-Nya, memberiku kesempatan untukku membina blogku sendiri. Kuharapkan moga blog ini akan memberi manfaat kepada semua orang. Firman Allah S.W.T dalam surah al-Asr yang bermaksud :

"Demi Masa. Sesungguhnya manusia berada dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan serta saling menasihati untuk kebenaran dan saling menasihati untuk kesabaran."

Ayuhlah..sahut perintah Allah S.W.T ini. Saling berpesan ke arah kebaikan dan kesabaran. Moga kita semua memperoleh manfaat dan memperbaiki segala kelemahan untuk menyuburkan kembali tarbiyyah islam. Aku ini hanya insan yang lemah..yang mempunyai terlalu banyak kekurangan..amat dahagakan pimpinan daripada para sahabat yang budiman..tuntunlah tanganku ini agar dapatku berjalan seiring dengan kalian dalam usaha menegakkan syiar ISLAM yang suci ini. Sama-sama kita renungkan bait-bait kalam di bawah...

"Muda itu adalah satu juzuk dari umur, tetapi ia mempunyai nilai yang amat berharga, jika dilihat pada usia yang mengandungi daya yang tinggi, keazaman yang memberangsangkan dan ia berada di antara dua peringkat lemah: Lemah kerana terlalu kecil dan Lemah kerana terlalu tua"

Daripada Mu'az Bin Jabal: Sesunguhnya Nabi s.a.w bersabda:

"Tidak berganjak kaki seorang hamba pada hari Qiamat sehinggalah ditanya 4 perkara:Tentang umurnya : bagaimana ia menghabiskannya?, tentang hartanya: dari manakah ia mendapatkannya? dan bagaimanakah ia membelanjakannya?, dan tentang ilmunya: apakah ia beramal dengannya?"

(Diriwayatkan oleh al-Bazzar dan al-Tabbrani dengan sanad yang sahih lafaz dari beliau)

Jadi, pada kesempatan waktu yang ada ini..akanku cuba memanfaatkan peluang ini iaitu nikmat masa lapang, masa sihat, masa muda ini untuk sama-sama turun padang meneruskan perjuangan dakwah junjungan besar kita Rasulullah S.A.W.. Moga ditetapkan hati ini di atas agama-Nya..dan dipermudahkan segala urusan..aamiin..


UntukMU SAHABAT

Sahabat...
Andai dibiarkan sebotol dakwat ditumpahkan
untuk menulis kebaikanmu kepadaku
Sudah pasti ianya tidak mencukupi
Hatta seluas lautan...
Kerana engkau begitu istimewa buatku...
Tika aku diselaputi kabus tebal
Enkaulah matahari yang memancar
Menghakis kabus menerangi diriku
Moga kuntum cinta ini akan mekar berbunga
Di pentas dunia juga bersemi di sana

Sahabat...
Saat engkau sedih aku menangis
Saat engkau gundah mendorong aku resah
Tika engkau gembira aku ketawa...
Menyulam senyum dan tangis
Menceritakan bait – bait suka dan duka.

Ingatlah sahabat,
adakalanya Allah turunkan hujan,ribut dah petir,
Tercari – cari ke manakah matahari bersembunyi
Rupa – rupanya Al – Khaliq menghadiahkan kita pelangi.
Begitulah jua dengan mehnah yang kita terima
Di sebalik semua yang terjadi merupakan hikmah
Untuk merapatkan ukhuwwah kita dalam menuju mardhotillah.
Sahabat...
Ingatlah aku sebagai saudaramu
Yang tidak akan sekali – kali meninggalkanmu
Biar dalam khabar mendusta mengutus bencana,
Biar angin petaka membisik bahaya...
Tetapi ukhuwwah kita tetap teguh
Seteguhnya binaan Taj Mahal dan simpulan tali yang dipintal utuh
Acapkali aku berdoa di sujud terakhir solatku
Agar aku dikurniakan ramai sahabat yang solehah sepertimu
Untuk menguatkan jejakku ke arah agama yang syumul ini
Sering aku meminta kepada rabbul izzah
Untuk terus berdamping denganmu
Yang sentiasa rindukan sentuhan iman dan belaian kasihNya
Agar aku tidak menjadi nakhoda yang karam dalam pelayaran
Di lautan yang penuh cabaran.

Sahabat...
Engkau selalu membisikkan qasidah kasih irama penuh keramat kepadaku
Tentang kebesaran Ilahi yang menciptakan aku dan engkau
Serta segenap pelusuk alam yang permai ini
Gejolak yang membuncah memenuhi dada ini…
Bersama rindu yang mendalam terhadap pencipta...
Tarbiah yang aku terima daripadamu hamba yang berlumur dosa dan kealpaan…
Yang selalu berharap dapat bersua dengan-Mu…Wahai Rabbul`alamiin
Sahabat...
Andai berlian itu indah kerana kilauannya,
Bulan itu indah kerana sinarnya
Pantai itu indah kerana hempasan ombak
Maka persahabatan kita indah kerana ingatan dalam doanya
Mukmin itu ibarat binaan batu bata yang berdiri teguh
Yang saling melengkapi antara satu sama lain
Aku dan engkau juga begitu
Saling melengkapi kekurangan untuk mencapai kesempurnaan.
Ingatlah Tautan ukhwah mampu berhadapan dengan sejuta kesulitan
Yang mampu memberi suntikan semangat perjuangan
Semoga cahaya cinta ibadah tersirna dalam qalbumu.

Sahabat...
Kadang – kadang aku tersungkur di lembah kegelapan
Kau memberi secebis keinsafan kepadaku
Bahawa ketenangan jiwa terletak pada kuatnya iman
Keteduhan perasaan kita berada dalam sifat qanaah
Alirkan hala warna serta kilauan budi
Yang cukup meyakinkan hati kehidupan maknawi
Terima kasih wahai mujahidah harapan agama
Keranamu kakiku terpaku teguh pada landasan Islam
Dan pertolongan Ilahi yang selalu memberikan aku sinar cahayaNya.
Berkatilah sahabatku ini Ya Allah, rahmatilah dia serta keluarganya..
Agar kami ditempatkan di taman Syurga yang kekal abadi...
...Amin...

Zikrullah

Photobucket

Jom Berhibur